SALAM SELAMAT DATANG

"ASSALAMU'ALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH" SELAMAT DATANG DI JELI.WEB.ID "TETAP SEMANGAT MENCERDASKAN BANGSA" dan BERMANFAAT UNTUK ORANG LAIN,

Jumat, 18 Juli 2014

METODE PEMBELAJARAN YANG EFEKTIF DAN MENYENANGKAN



Mohamad Jafar
(Widyaiswara Pusdiklat Bea dan Cukai)

Apakah anda pernah mengikuti pelatihan? Apa yang anda rasakan? Senang? Nyaman? Bersemangat? Penuh motivasi? Pulang membawa ilmu? Ataukah sebaliknya? Tentu masing-masing kita mempunyai pengalaman yang berkaitan dengan hasil pelatihan karena kita semua pernah menjadi siswa atau peserta pelatihan. Telah menjadi aksiomatika bahwa salah satu kunci keberhasilan dalam proses pembelajaran adalah ketepatan dalam memilih metode pembelajaran. Beberapa waste yang lalu tepatnya pada tanggal 28 Juni 2010 sampai dengan 10 Juli 2010, saya berkesempatan belajar tentang ragam metode pembelajaran di Tokyo Jepang. Seluruh peserta pelatihan adalah pegawai Kementerian Keuangan baik pejabat struktural maupun pejabat fungsional widyaiswara. Pelatihan yang bertajuk short course dalam rangka pengembangan sumber daya manusia ini dipandu oleh Mr. Larry Purdi - facilitator dari Temple University cabang Tokyo Jepang. Berikut ini penulis sarikan materi tentang metode pembelajaran yang disampaikan dan sekaligus dipraktekkan beliau dalam pelatihan tersebut. Metode yang digunakan dalam pembelajaran di kelas meliputi metode presentasi (presenting), membimbing (guiding), memfasilitasi (facilitating), dan melatih (coaching).

Presenting
Presenting (presentasi) adalah penyajian materi secara lisan oleh pembicara dengan menggunakan ide dan pemikiran yang terorganisasi. Presentasi biasa dilakukan dalam kelas kecil maupun kelas besar. Dalam metode ini peserta dikondisikan untuk menerima penjelasan dalam waste tertentu. Kelebihan metode presentasi adalah pembicara dapat menjelaskan secara sistematis seluruh materi yang akan disampaikan, tidak memerlukan banyak sarana pembelajaran sehingga dapat dikatakan relative sederhana, dan pembicara bebas berekspresi karena kelas sepenuhnya ‘dikuasai’ oleh pembicara. Kelemahan metode presentasi adalah sifatnya yang cenderung searah sehingga kesempatan peserta untuk bertanya ataupun memberi pendapat relative sedikit, juga cenderung monoton (kaku), dan cenderung membosankan bila waktunya relatif lama.
Meskipun banyak kritikan pada metode presentasi karena di anggap kurang tepat untuk  pembelajaran orang dewasa, namun pada prakteknya tidaklah selalu demikian. Metode presentasi dapat efektif digunakan untuk mentransfer pengetahuan dan nilai kepada peserta bilamana pembicara mampu mengkondisikan peserta untuk focus pada pembicara dan materi yang disampaikan. Tentu hal ini mensyaratkan peserta memiliki motivasi yang kuat untuk belajar dan siap mendengar banyak dari fasilitator.
Agar presentasi dapat efektif hendaknya digunakan sarana dan prasarana yang mendukung. Pengeras suara yang memadai, penggunaan media infokus dan powerpoint yang menarik sangat membantu kegiatan presentasi. Selain itu yang tidak kalah pentingnya adalah kemampuan berkomunikasi dan gaya bicara yang menarik dengan joke-joke ringan agar peserta selalu focus pada materi yang disampaikan.

Mario Teguh adalah salah satu pembicara yang menggunakan metode presentasi dalam penyampaian materi motivasinya dan kita bisa saksikan metode ini cukup efektif dalam mentransfer pengetahuan dan nilai pada peserta. Dalam pembelajaran di kelas, metode presentasi sebaiknya digunakan dalam kegiatan pelatihan dimana peserta masih minim prior knowledge nya. Hasil bincang-bincang dengan beberapa peserta diklat pada Pusdiklat Bea dan Cukai, penggunaan metode presentasi yang terlalu banyak kurang disukai. Hal ini wajar mengingat para peserta telah memiliki pengetahuan awal yang memadai tentang materi yang dibahas dan bahkan sebagian telah memiliki pengalaman teknis di lapangan.

Nah bagaimana bila metode presentasi ini digunakan dalam kelas mahasiswa misalnya di STAN? Pengalaman saya ketika mengajar mata kulliah Pendidikan Kewarganegaraan (PKN), metode presentasi kurang mendapat respon positif dari siswa. Hal ini wajar mengingat materi PKN telah sering mereka terima di bangku sekolah mulai SD hingga SMU. Kondisi berbeda terjadi pada mata kulaih Pengantar Ilmu Ekonomi (PIE). Pada mata kuliah ini metode presentasi disertai tanya jawab lebih efektif untuk mahasiswa mengingat pengetahuan dasar mereka yang masih minim dan perlunya penjelasan materi secara rinci dan sistematis.

Guiding

Guiding (membimbing) adalah metode penyampaian materi oleh pembicara dengan menciptakan suasana agar peserta aktif dalam kegiatan pembelajaran sedangkan facilitator bertindak selaku pembimbing dalam kegiatan tersebut. Bila mendengar kata Guide bayangan kita langsung tertuju pada pemandu tempat wisata. Ya, terdapat kemiripan makna antara guide tempat wisata dengan guide pada kegiatan pembelajaran. Kesamaannya adalah sama-sama ada kegiatan menunjukkan dan mendampingi, sementara obyek melakukan sendiri suatu aktivitas berbekal pengetahuan dan informasi yang telah di peroleh.
Dalam metode ini peserta di berikan kesempatan untuk mengekspresikan ide dan pemikirannya dalam suatu kegiatan tertentu, sedangkan facilitator member isntruksi dan arahan selama kegiatan berlangsung untuk mencapai hasil yang diinginkan. Pada prakteknya metode ini dapat berupa penugasan secara individu atau kerja sama kelompok untuk penyelesaian tugas tertentu. Dalam tataran praktis model simulasi yang sering kita gunakan dalam pembelajaran termasuk dalam metode guiding.
Kelebihan metode Guiding adalah peserta terlibat aktif dalam kegiatan pembelajaran dibandingkan dengan presentasi. Di dalam metode Guiding interaksi antara peserta dengan facilitator dan antar sesame peserta dapat dibangun lebih intensif. Selain itu facilitator dapat lebih optimal melihat kemajuan hasil belajar tiap-tiap peserta



Facilitating

Facilitating adalah penyampaian materi oleh facilitator dengan menciptakan suasana agar peserta aktif dalam kegiatan tersebut. Secara bahasa, facilitate bermakna memudahkan. Dalam pendidikan orang dewasa facilitating merupakan metode yang paling sering digunakan karena fasilitator (facilitator) memposisikan sederajat dengan peserta sehingga terjalin hubungan yang akrab dan terbangun sikap saling percaya.
Dalam metode facilitating facilitator berupaya menciptakan suasana belajar yang kondusif dan membangun kepercayaan diri peserta untuk mencapai tujuan belajar yang telah ditetapkan. Pengetahuan dan pengalaman pada metode facilitating tidak hanya diperoleh dari facilitator namun juga dari sesame peserta pendidikan dan pelatihan. Dalam hal ini peran fasilitator tak ubahnya seperti moderator dalam diskusi kelas yang melibatkan seluruh peserta dalamrangka berbagi pengetahuan dan pengalaman.
Secara umum terdapat kemiripan antara metode facilitating dan guiding. Pada kedua metode tersebut fokus kegiatan pembelajaran lebih ditekankan pada aktivitas peserta, sedangkan facilitator berlaku sebagai pendamping. Untuk
pembelajaran orang dewasa kedua metode tersebut relatif lebih efektif dibandingkan metode presentasi karena tiap-tiap peserta dapat secara leluasa mengaktualisasikan diri dan kemampuan mereka dalam suasana yang bersahabat dan menyenangkan. Perbedaan guiding dan facilitating adalah pada aktivitas facilitator dalam memberikan arahan dan bimbingan kepada peserta dimana pada metode guiding peran facilitator lebih menonjol dibandingkan pada metode facilitating.



Coaching

Coaching (pelatihan) adalah metode pendidikan orang dewasa yang biasa digunakan dalam meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan mengubah sikap dengan cara yang spesifik. Dalam metode ini peserta diberikan kesempatan untuk mengekspresikan ide dan pemikirannya dalam kegiatan tertentu, sedangkan fasilitator memberi saran dan instruksi secara terbatas.
Bagi anda penggemar sepakbola, bila mendengar kata coach tentu pikiran kita terbayang pada pelatih (coach) sepakbola yang berdiri di pinggir lapangan dengan instruksi dan arahan-arahan khusus, membangun motivasi dan spirit pemain agar bertempur mati-matian di lapangan hijau. Pelatih bertugas memberikan arahan-arahan umum sesuai strategi yang telah disusun, namun sedangkan para pemain berkreasi dan berinovasi baik secara individu maupun tim untuk mencetak gol dalam upaya memenangkan pertandingan.
Pada dunia pendidikan, makna coaching pada pertandingan sepakbola sesungguhnya memiliki kesamaan dengan coaching pada proses pembelajaran. Facilitator memberikan arahan-arahan, memberikan penugasan, memberikan motivasi dan membangun spirit. Facilitator memahami kondisi peserta. Mengetahui kekuatan dan kelemahan yang dimiliki peserta. Facilitator memberikan kepercayaan penuh kepada peserta untuk berkreasi dalam melakukan tugas-tugas yang telah disepakati bersama.
    Dalam metode coaching fasilitator berupaya mengoptimalkan peran seluruh peserta sesuai dengan keahlian dan bakat yang dimiliki, serta berupaya untuk meningkatkan dan mengembangkannya. Melalui kedekatan dengan peserta dan komunikasi yang baik penggunaan metode coaching oleh facilitator dapat secara efektif digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran.



Kesimpulan
Untuk memperoleh hasil belajar yang optimal pemilihan metode
pembelajaran yang tepat sangatlah menentukan. Dalam satu sesi pelatihan
(pertemuan), digunakannya beberapa metode pembelajaran secara variatif
sangatlah mungkin diterapkan. Sebagai contoh penggunaan metode
pembelajaran dalam sesi tertentu adalah sebagai berikut:
•Perkenalan dan kata pembuka untuk mengggali informasi kondisi dan pengetahuan peserta,
• Penyampaian materi dengan menggunakan metode presenting,
•Penugasan diskusi dan presentasi kelompok dengan menggunakan metode facilitating,
• Kesimpulan oleh peserta dengan menggunakan metode guiding berupa penugasan kepada peserta untuk membuat mind map, yaitu alur pikir materi secara ringkas yang mencakup seluruh materi yang telah disampaikan..

Agar tujuan pembelajaran dapat dicapai dengan baik hendaknya kita tidak terlalu rigid dalam menggunakan metode tertentu, namun sebaiknya disesuaikan dengan jenis pelatihan dan kondisi peserta. Kombinasi beberapa metode pembelajaran dalam satu pelatihan - berdasarkan pengalaman penulis sebagai pengajar dan juga sebagai peserta pelatihan - lebih disukai para pembelajar. Akhirnya apapun metode pembelajaran yang kita gunakan, hendaknya bias membuat peserta merasa bahwa belajar itu menyenangkan, karena itulah awal dari sukses proses pembelajaran.
Nah, manakah metode yang tepat untuk pembelajaran di kelas Anda?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Most Reading

Blogger templates